Arsip

Posts Tagged ‘hula hula’

Falsafah Orang Batak : Dalihan Na Tolu

Kesempatan kali ini saya akan mengangkat topik tentang Adat Batak, dimana saat ini banyak generasi batak yg sudah lupa akan adat istiadat yg berlaku di sukunya. Ada pula orang2 yg berada di luar suku Batak yang melecehkan bahkan merendahkan orang2 yg bersuku Batak.

Adat adalah Kehidupan bertatakrama yang dilindungi oleh hukum dan peraturan yang berlaku ditengah-tengah masyarakat

Adat dan kekerabatan orang Batak diwarisi dari nenek moyang, sebagai pedoman/petunjuk dalam menjalani kehidupan orang Batak, untuk mengatur hubungan dan perilaku antar manusia orang Batak agar kehidupannya berjalan dengan baik dan menyenangkan serta menuju ke kehidupan yang kekal

DALIHAN NA TOLU pada dasarnya berarti tungku (tataring) yang terbuat dari tiga buah batu yang disusun. Tiga buah batu itu mutlak diperlukan menopang agar belanga atau periuk tidak terguling. Selanjutnya di kemudian hari istilah dalihan na tolu ini dipergunakan untuk menunjuk kepada hubungan kekerabatan.

Sistem kekerabatan orang Batak menempatkan posisi seseorang secara pasti sejak dilahirkan hingga meninggal dalam 3 posisi yang disebut DALIHAN NA TOLU (bahasa Toba) atau TOLU SAHUNDULAN (bahasa Simalungun) atau TUNGKU BERKAKI TIGA (Bahasa Indonesia).

Dalihan dapat diterjemahkan sebagai “tungku” dan “sahundulan” sebagai “posisi duduk”.Keduanya mengandung arti yang sama, 3 POSISI PENTING dalam kekerabatan orang Batak, yaitu:

  1. HULA HULA, yaitu kelompok orang orang yang posisinya “di atas”, yaitu keluarga marga pihak istri sehingga disebut SOMBA SOMBA MARHULA HULA yang berarti harus hormat kepada keluarga pihak istri agar memperoleh keselamatan dan kesejahteraan.
  2. DONGAN TUBU, yaitu kelompok orang-orang yang posisinya “sejajar”, yaitu: teman/saudara semarga sehingga disebut MANAT MARDONGAN TUBU, artinya menjaga persaudaraan agar terhindar dari perseteruan atau perselisihan.
  3. BORU, yaitu kelompok orang orang yang posisinya “di bawah”, yaitu saudara perempuan kita dan pihak marga suaminya, keluarga perempuan pihak ayah. Sehingga dalam kehidupan sehari-hari disebut ELEK MARBORU artinya agar selalu saling mengasihi supaya mendapat berkat.

Dalihan Na Tolu bukanlah kasta karena setiap orang Batak memiliki ketiga posisi tersebut: ada saatnya menjadi Hula hula/Tondong, ada saatnya menempati posisi Dongan Tubu/Sanina dan ada saatnya menjadi BORU. Dengan Dalihan Na Tolu, adat Batak tidak memandang posisi seseorang berdasarkan pangkat, harta atau status seseorang.

Dalam sebuah acara adat, seorang Gubernur harus siap bekerja mencuci piring atau memasak untuk melayani keluarga pihak istri yang kebetulan seorang Camat. Itulah realitas kehidupan orang Batak yang sesungguhnya. Lebih tepat dikatakan bahwa Dalihan Na Tolu merupakan SISTEM DEMOKRASI Orang Batak karena sesungguhnya mengandung nilai nilai yang universal.

Dalihan Natolu ini melambangkan sikap hidup orang batak dalam bermasyarakat. “Dalihan Natolu” yaitu:  Baca selanjutnya…

Iklan

Adat Batak : Sebuah Perjalanan Panjang tentang Seni Kehidupan

Adat bukan hanya pakaian (ulos, Hiou, Uis Gara) atau tarian (Tortor, Landek) atau seromoni (pesta Kelahiran, perkawinan, Kematian dan lain-lain), hal-hal itu dan seperti itu adalah perlengkapan atau kelengkapan atau bisa kita sebut perangkat atau bagian dari adat itu sendiri.

Falsafat dan Filosofi kehidupan Masyarakat Batak

Adat sejatinya adalah seni/teknik dalam mengarungi kehidupan yang telah di sepakati oleh pendahulu kita, yang diwariskan/diturunkan untuk kita pelajari, ikuti ataupun di rubah sesai jika memang harus mengikuti perkembangan jaman, agar kita bisa bertahan, bersaing dan berhasil dalam mengarungi kehidupan yang dinamis ini, tetapi semangat dan Jati Diri Adat tadi tidaklah boleh hilang. Adat adalah desahan nafas. Jati diri kita adalah gambaran sejati adat yang kita ikuti.

Adat adalah seni/teknik kehidupan. Seni/teknik yang gagal tidak akan meninggalkan bekas atau musnah dan seni yang  berhasil akan bertahan dan dibanggakan oleh kaumnya, disegani dan diakui kaum lainnya. Kesuksesan Adat yang terkadang tampil sebagai hukum sosial yang mengikat dapat dilihat dari bagaimana posisi tawar dari kaum itu dalam lingkup pergaulan sosial.

Adat Batak adalah seni bertahan dan berjuang dalam segala aspek kehidupan orang batak, sehingga masyarakat Batak bisa bertahan dan eksis dalam kehidupan sampai hari ini.

Masyarakat yang bangga dengan marganya, bangga dengan kulturnya, bangga dengan tariannya, bangga dengan busana tradisional (yang terkenal kasar itu), bangga dengan bahasanya, karena Adat Batak itu benar-benar mampu membuat mereka yang memakainya mampu melangkah, berjuang, bertahan dan muncul ke permukaan.

Jauh dulu sebelum runtuhnya Kerajaan Batak, Fernand Mendez Pinto yang mengunjungi Pusat Kerajaan Batak yang di sebut Pananiu (Panaiu) tahun 1939,  yang menurut catatannya ada di sisi lain dari laut mediterania (Selat Malaka – Penulis).

Dia yang datang diundang oleh Raja Batak bernama Angeessery Timorraia (Anggi Sori Timoraya – penulis) yang sebelumnya telah mengutus iparnya bernama Aquareem Dabolay membawa sepucuk surat Raja Batak yang ditulis pada kulit pohon Palem, ke Malaka ditengah keresahan akan gempuran tentara Aceh yang merupakan perpanjangan Tangan Kekaisaran terbesar di dunia saat itu yaitu kesultanan Ottoman (Kesultanan Utsmaniyah – Turki saat ini), yang sudah merebut dua tempat Penting Kerajaan Batak yaitu Jacur (Nagur) dan Lingua (Lingga – Benteng Putri Hijau?).  Baca selanjutnya…

Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Punguan Situmorang USA

ANGGARAN DASAR
DOHOT
ANGGARAN RUMAH TANGGA

PUNGUAN SITUMORANG SIPITU AMA BORU, BERE, DOHOT IBEBERE – USA