Archive

Posts Tagged ‘WhatsApp’

Aplikasi chatting untuk handphone dan tablet

1. WhatsApp

whatsapp

Saat BlackBerry Messenger (BBM) memiliki keterbatasan karena hadir di platform BlackBerry saja, WhatsApp mencoba mencuri perhatian pengguna smartphone.

WhatsApp dibesut oleh mantan punggawa Yahoo Brian Acton dan Jan Koum yang berbasis di California, Amerika Serikat.

Aplikasi ini secara umum berbayar, dimana pada awalnya pelanggan disuruh membeli lisensi dalam jangka waktu tertentu.

Secara keseluruhan, antara BBM dengan WhatsApp tidak jauh berbeda. Hanya bisa saling bertukar pesan, gambar, suara dan membuat grup chatting.

Karena fitur standarnya tapi bisa lintas smartphone, banyak pengguna yang beralih dari BBM ke WhatsApp.

Nah, bila BBM berbasis pin BlackBerry, maka WhatsApp ini berdasarkan nomor telepon yang didaftarkan.

Karena berbasis nomor ponsel inilah, tak sedikit yang mengeluhkan pengguna nomor tak dikenal yang tiba-tiba bisa mengirimkan pesan.

Group chat dibatasi hanya 30 nomor. Tapi, selain admin yang biasanya hanya pembuat grup, tidak ada yang bisa menambahkan nomor atau teman lainnya.

Kelebihan: WhatsApp terletak pada antarmuka dan fungsi yang standar. Sehingga siapapun bisa dengan mudah menggunakannya, termasuk kalangan pebisnis yang tak ingin layanan macam-macam.

Kekurangan: Fitur yang hanya standar di tengah persaingan memang relatif disukai atau tidak. Tapi yang agak mengganjal di pengguna WhatsApp terkadang harus membayar untuk jangka waktu tertentu.

Platform: Android, iOS, BlackBerry, Symbian, S40, BlackBerry OS, BlackBerry 10 dan Windows Phone.

2. Line

Line

Menurut cerita, awal dibuatnya aplikasi instant messaging Line untuk ‘menolong’ pria yang tak bisa mengungkapkan kata-kata kepada wanita.

Sehingga jadilah Line terkenal tak hanya sebagai penyampai pesan kata, namun juga sticker — semacam animasi yang lucu-lucu. Jadi, kebanyakan pengguna Line lebih sering bertukar sticker ketimbang kata.

Sticker yang lucu yang membuat Line booming dimanfaatkan sang pengembangnya, NHN Japan, untuk berjualan sticker.

Line tak sekadar menawarkan instant messaging, karena pada kenyataannya pengguna bisa menelpon sesama anggota Line dengan berbasis VoiP (Voice Internet Protocol).

Ini yang sedikit membedakan Line dengan layanan sejenis, pengguna bisa melakukan switch ke PC.

Fitur lain yang mungkin dianggap penting adalah, pengguna Line bisa mengetahui apakah pesannya sudah dibaca atau belum.

Timeline adalah fitur lain yang ditawarkan oleh pengguna Line. Pengguna bisa menuliskan segala aktivitasnya layaknya di Facebook.

Karena lintas platform, bermain game yang sudah dibuat pun bisa dilakukan oleh pengguna Line secara bersamaan.

Tentu saja pengguna bisa saling membalas dengan sticker yang unyu-unyu.

Kelebihan: Tak hanya sekedar bertukar pesan tertulis. Pengguna pun bisa berbagi sticker dengan karakter yang tak biasa. Termasuk saat beralih ke PC.

Kekurangan: Walaupun pada dasarnya Line tidak berbasis nomor telepon. Pengguna bisa dengan mudah meng-add akun Line, tanpa perlu di-approve.

Bagi sebagian orang, tahu-tahu nongol akun yang tidak dikenal atau tidak diinginkan mungkin menganggu. Walau setelah itu bisa diblok.

Platform: iOS, Android dan BlackBerry

Baca selanjutnya…

7 Aplikasi Pengganti SMS Paling Populer

SMS memang sempat menjadi primadona pengguna telepon genggam di Tanah Air. Mudah dan murah merupakan beberapa nilai lebihnya.
Tapi itu dulu, sekarang banyak pengguna yang mulai beralih ke aplikasi instant messaging yang semakin marak. Ditambah lagi harga smartphone kian terjangkau dan cakupan internet semakin luas.
Keputusan pemerintah untuk menghapus SMS gratis pun seakan mendorong pengguna untuk menggunakan aplikasi pengganti yang memakai jalur data. Berikut 7 aplikasi pesan instan paling populer :

1. BlackBerry Messenger


BlackBerry Messenger alias BBM merupakan salah satu aplikasi chat paling populer di Indonesia. Aplikasi khusus untuk ponsel BlackBerry ini tidak hanya bisa dipakai utuk berkirim pesan, tapi juga gambar dan suara.

2. WhatsApp


WhatsApp bisa dibilang sebagai aplikasi chat lintas platform yang sangat populer. Piranti lunak ini pun semakin berjaya setelah dipaketkan ke dalam berbagai tipe ponsel Nokia.
Namun tak seperti BBM yang mensyaratkan pengguna untuk berlangganan paket tertentu, untuk memakai WhatApp Anda cukup berlangganan paket internet yang sudah hampir ditawarkan semua operator.

3. iMessage


iMessage baru diperkenalkan sejak kemunculan iOS 5, sehingga memang masih tergolong baru. Namun dengan banyaknya pengguna iPhone aplikasi ini pun semakin populer.  Baca selanjutnya…